Transubstansial?

Konsekrasi, yaitu perubahan roti dan anggur menjadi Tubuh dan Darah KRISTUS secara transsubstansial?

1376 Konsili Trente menyimpulkan iman Katolik, dengan menjelaskan: “Karena KRISTUS Penebus kita mengatakan bahwa apa yang Ia persembahkan dalam rupa roti adalah benar-benar tubuh-Nya, maka di dalam Gereja Allah selalu dipegang teguh keyakinan ini, dan konsili suci ini menjelaskannya kembali: oleh konsekrasi roti dan anggur terjadilah perubahan seluruh substansi roti ke dalam substansi tubuh KRISTUS, Tuhan kita, dan seluruh substansi anggur ke dalam substansi darah-Nya. Perubahan ini oleh Gereja Katolik dinamakan secara tepat dan dalam arti yang sesungguhnya perubahan hakiki [transsubstansiasi]” (DS: 1642).

Wahai teman teman FK Katolik, apa yg dimaksud transubstansial?

Perubahan roti dan anggur menjadi daging dan darah apakah secara nyata atau simbol saja? Saya perhatikan di setiap uraian katolik agak jarang menyebut Tuhan YESUS, yang disebut adalah KRISTUS. Apakah ini juga salah satu pembeda Katolik dan Kristen?

Terima kasih

Sudah jelas tertulis, menjadi nyata dalam arti yang sesungguhnya :slight_smile:

Masa sih, nyata, anggur tersebut menjadi darah? atau cuma pengertian saja atau simbol saja?

Saya tidak mengharapkan anda percaya :slight_smile:

Ya, berarti anda mempercayai substansi, tapi tidak mempercayai materi. Artinya, materinya kan tetap roti dan anggur, tapi keimanan anda mempercayai secara substansi bahwa itu adalah darah dan daging.

ROTI telah BERUBAH MENJADI DAGING dan ANGGUR MENJADI DARAH, tidak percaya? Gak ada yang maksa :slight_smile:

Ada bahasan panjang lebar disini

1. Kalau memang roti berubah menjadi tubuh YESUS sungguh2 saat Perjamuan Kudus, lalu mengapa Vatican memberikan special "provision" buat org2 yg menderita penyakit celiac disease (semacam penyakit yg merusak usus akibat makan makanan tertentu spt roti atau wafer) saat menerima tubuh YESUS?

dan mengapa di 1 Kor 12:20-21 Paulus berkata bahwa org yg ikut perjamuan ini bisa mabuk saat minum anggur? Bukankah anggur tsb sudah diubah menjadi darah YESUS?

Apabila kamu berkumpul, kamu bukanlah berkumpul untuk makan perjamuan Tuhan. Sebab pada perjamuan itu tiap-tiap orang memakan dahulu makanannya sendiri, sehingga yang seorang lapar dan yang lain mabuk
  1. Mengapa Paus Gelasius yg hidup di abad ke 5 mengajar bahwa roti dan anggur didalam Perjamuan Kudus tetap mempunyai ungsur roti dan anggur?
Surely the sacrament we take of the Lord's body and blood is a divine thing, on account of which, and by the same we are made partakers of the divine nature; and yet the substance of the bread and wine does not cease to be (Francis Turretin, Institutes of Elenctic Theology, Vol. 3, Hal. 479)
https://forumkristen.com/index.php?topic=1477.msg23703#msg23703

1Kor 11:27 Jadi barangsiapa dengan cara yang tidak layak makan roti atau minum cawan Tuhan, ia berdosa terhadap tubuh dan darah Tuhan.

Mengenai Ucapan Paus tersebut mohon referensinya bro :slight_smile:

bukannya quote saya diatas sdh menyebutkan sumber beritanya? :wink:

Surely the sacrament we take of the Lord’s body and blood is a divine thing, on account of which, and by the same we are made partakers of the divine nature; and yet the substance of the bread and wine does not cease to be (Francis Turretin, Institutes of Elenctic Theology, Vol. 3, Hal. 479)

Sorry, karena tidak lengkap makanya saya nanya sourcenya, karena yang saya dapat ini:

Augustine (354-430): In a word, He now explains how that which He speaks of comes to pass, and what it is to eat His body and to drink His blood. "œHe that eateth my flesh, and drinketh my blood, dwelleth in me, and I in him." This it is, therefore, for a man to eat that meat and to drink that drink, to dwell in Christ, and to have Christ dwelling in him. Consequently, he that dwelleth not in Christ, and in whom Christ dwelleth not, doubtless neither eateth His flesh [spiritually] nor drinketh His blood [although he may press the sacrament of the body and blood of Christ carnally and visibly with his teeth], but rather doth he eat and drink the sacrament of so great a thing to his own judgment, because he, being unclean, has presumed to come to the sacraments of Christ, which no man taketh worthily except he that is pure: of such it is said, "œBlessed are the pure in heart, for they shall see God." NPNF1: Vol. VII, Tractates on John, Tractate 26, John 6:41-59, §18.

Augustine (354-430): Let them come to the church and hear where Christ is, and take Him. They may hear it from us, they may hear it from the gospel. He was slain by their forefathers, He was buried, He rose again, He was recognized by the disciples, He ascended before their eyes into heaven, and there sitteth at the right hand of the Father; and He who was judged is yet to come as Judge of all: let them hear, and hold fast. Do they reply, How shall I take hold of the absent? how shall I stretch up my hand into heaven, and take hold of one who is sitting there? Stretch up thy faith, and thou hast got hold. Thy forefathers held by the flesh, hold thou with the heart; for the absent Christ is also present. But for His presence, we ourselves were unable to hold Him. NPNF1: Vol. VII, Tractates on John, Tractate 50, John 11:55-57, 12:1-11, §4.

And elsewhere…

Augustine (354-430): It seemed unto them hard that He said, "œExcept ye eat the flesh of the Son of Man, ye have no life in you:" they received it foolishly, they thought of it carnally, and imagined that the Lord would cut off parts from His body, and give unto them; and they said, "œThis is a hard saying." It was they who were hard, not the saying; for unless they had been hard, and not meek, they would have said unto themselves, He saith not this without reason, but there must be some latent mystery herein. They would have remained with Him, softened, not hard: and would have learnt that from Him which they who remained, when the others departed, learnt. For when twelve disciples had remained with Him, on their departure, these remaining followers suggested to Him, as if in grief for the death of the former, that they were offended by His words, and turned back. But He instructed them, and saith unto them, "œIt is the Spirit that quickeneth, but the flesh profiteth nothing; the words that I have spoken unto you, they are spirit, and they are life." Understand spiritually what I have said; ye are not to eat this body which ye see; nor to drink that blood which they who will crucify Me shall pour forth. I have commended unto you a certain mystery; spiritually understood, it will quicken. Although it is needful that this be visibly celebrated, yet it must be spiritually understood. NPNF1: Vol. VIII, St. Augustin on the Psalms, Psalm 99 (98), §8.

But the most interesting quote to me as far as it concerns the contention of Roman Catholics is the denial of Pope Gelasius I of the concept of transubstantiation…

Gelasius, Bishop of Rome (492-496): Surely the sacrament we take of the Lord´s body and blood is a divine thing, on account of which, and by the same we are made partakers of the divine nature; and yet the substance of the bread and wine does not cease to be. And certainly the image and similitude of Christ´s body and blood are celebrated in the action of the mysteries. (Tractatus de duabus naturis 14 [PL Sup.-III. 773]) See Francis Turretin, Institutes of Elenctic Theology, 3 Vols., trans. George Musgrave Giger and ed. James T. Dennison (Phillipsburg: reprinted by Presbyterian and Reformed Publishing Co., 1992), Vol. 3, p. 479 (XVIII.xxvi.xx).
Latin text: Certe sacramenta, quae sumimus, corporis et sanguinis Christi divina res est, propter quod et per eadem divinae efficimur consortes naturae; et tamen esse non desinit substantia vel natura panis et vini. Et certe imago et similitudo corporis et sanguinis Christi in actione mysteriorum celebrantur. Jacques Paul Migne, Patrologiae Latinae, Tractatus de duabis naturis Adversus Eutychen et Nestorium 14, PL Supplementum III, Part 2:733 (Paris: Editions Garnier Freres, 1964).

Edward J. Kilmartin, S.J.: According to Gelasius, the sacraments of the Eucharist communicate the grace of the principal mystery. His main concern, however, is to stress, as did Theodoret, the fact that after the consecration the elements remain what they were before the consecration. Edward J. Kilmartin, S.J., "œThe Eucharistic Theology of Pope Gelasius I: A Nontridentine View" in Studia Patristica, Vol. XXIX (Leuven: Peeters, 1997), p. 288.

And speaking of Theodoret as Kilmartin did…

Theodoret of Cyrrhus (393-466): Orth. “” You are caught in the net you have woven yourself. For even after the consecration the mystic symbols are not deprived of their own nature; they remain in their former substance figure and form; they are visible and tangible as they were before. But they are regarded as what they are become, and believed so to be, and are worshipped as being what they are believed to be. Compare then the image with the archetype, and you will see the likeness, for the type must be like the reality. For that body preserves its former form, figure, and limitation and in a word the substance of the body; but after the resurrection it has become immortal and superior to corruption; it has become worthy of a seat on the right hand; it is adored by every creature as being called the natural body of the Lord. NPNF2: Vol. III, Theodoret, Dialogue II.””The Unconfounded. Orthodoxos and Eranistes.

Dan yang terpenting adalah bagaimana bro dapat memakai pendapat seorang theolog protestan untuk menilai ajaran Katolik?

Francis Turretin (1623–1687; also known as François Turretini) was a Swiss-Italian Protestant theologian.
Turretin is especially known as a zealous opponent of the theology of the Academy of Saumur (embodied by Moise Amyraut and called Amyraldianism), as an earnest defender of the Calvinistic orthodoxy represented by the Synod of Dort, and as one of the authors of the Helvetic Consensus, which defended the formulation of double predestination from the Synod of Dort and the verbal inspiration of the Bible.

Sorry bro, ulasan bro gugur dengan sendirinya :slight_smile:

saya tdk mengulas bro, saya hanya quote dan mencoba mengarahkan diskusi thread yg sdh ada

kalau anda sdh jawab ya monggo, cuma ada quote nomor satu yg belum dijawab

salam

Boleh tahu sourcenya bro? Tq

Transsubstansiasi

oleh: P. William P. Saunders *

Putera saya yang baru saja menerima Komuni Pertamanya pada hari raya Paskah tahun ini mengalami pengalaman yang menyedihkan. Temannya, yang berasal dari paroki lain dan yang juga baru saja menerima Komuni Pertamanya, mengatakan kepada putera saya, “Oh, itu kan hanya roti dan anggur.” Putera saya sangat kecewa, sebab selalu diajarkan kepadanya bahwa Komuni Kudus adalah sungguh Tubuh dan Darah Kristus. Saya berusaha meyakinkannya. Dapatkah anda membantu? ~ seorang pembaca ACH

Pengalaman mengecewakan seperti yang dialami putera anda dan katekese keliru serta tidak benar yang diterima temannya mendorong Bapa Suci kita untuk menulis ensikliknya “Ecclesia de Eucharistia” (Ekaristi dan Hubungannya dengan Gereja).

Sebagai orang Katolik, kita yakin percaya akan kehadiran nyata Kristus dalam Ekaristi Kudus. Dekrit Konsili Vatikan II tentang Pelayanan dan Kehidupan Para Imam “Presbyterorum Ordinis” menegaskan, “Sakramen-sakramen lainnya, begitu pula semua pelayanan gerejawi serta karya kerasulan, berhubungan erat dengan Ekaristi suci dan terarahkan kepadanya. Sebab dalam Ekaristi suci tercakuplah seluruh kekayaan rohani Gereja, yakni Kristus Sendiri, Paska kita dan Roti hidup, yang karena Daging-Nya dihidupkan oleh Roh Kudus dan menjadi sumber kehidupan mengurniakan kehidupan kepada manusia.” Oleh karena itu, Konsili Vatikan II menegaskan Ekaristi Kudus sebagai “sumber dan puncak seluruh hidup kristiani” (Lumen Gentium, no. 11).

Keyakinan kita akan Ekaristi Kudus berakar dari Kristus Sendiri, Ingatlah akan ajaran indah Kristus tentang Roti Hidup seperti tercatat dalam Injil St. Yohanes, “Akulah roti hidup yang telah turun dari sorga. Jikalau seorang makan dari roti ini, ia akan hidup selama-lamanya, dan roti yang Kuberikan itu ialah daging-Ku, yang akan Kuberikan untuk hidup dunia. Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu. Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia mempunyai hidup yang kekal dan Aku akan membangkitkan dia pada akhir zaman. Sebab daging-Ku adalah benar-benar makanan dan darah-Ku adalah benar-benar minuman. Barangsiapa makan daging-Ku dan minum darah-Ku, ia tinggal di dalam Aku dan Aku di dalam dia. Sama seperti Bapa yang hidup mengutus Aku dan Aku hidup oleh Bapa, demikian juga barangsiapa yang memakan Aku, akan hidup oleh Aku.” (Yoh 6:51.53-57). Perhatikan bahwa bahasa yang digunakan-Nya bukan bahasa simbolik - Yesus bersungguh-sungguh dengan apa yang dikatakan-Nya. Lagipula, meskipun timbul pertengkaran serta penolakan, dan bahkan sebagian murid meninggalkan Kristus okeh karena ajaran-Nya ini, Yesus tidak lalu mengatakan, “Sudah, berhentilah. Yang aku maksudkan adalah secara simbolik.” Tetapi, Yesus tetap berpegang pada pengajaran-Nya itu.

Makna dari pengajaran tentang Roti Hidup ini menjadi lebih jelas pada Perjamuan Terakhir pada hari Kamis Putih pertama. Saat itu Yesus mengumpulkan para rasul-Nya untuk bersama-sama ambil bagian dalam Perjamuan Terakhir-Nya. Menurut Injil St. Matius, Yesus mengambil roti tak beragi dan anggur - dua sumber makanan utama. “Yesus mengambil roti, mengucap berkat, memecah-mecahkannya lalu memberikannya kepada murid-murid-Nya dan berkata: Ambillah, makanlah, inilah tubuh-Ku.' Sesudah itu Ia mengambil cawan, mengucap syukur lalu memberikannya kepada mereka dan berkata: Minumlah, kamu semua, dari cawan ini. Sebab inilah darah-Ku, darah perjanjian, yang ditumpahkan bagi banyak orang untuk pengampunan dosa.’” Jika kita meringkas kata-kata konsekrasi dalam kisah Perjamuan Terakhir seperti yang dicatat dalam Injil, kita akan mendapatkan kata-kata konsekrasi seperti yang dipergunakan dalam Perayaan Misa (bdk. Mat 26:26-30; Mrk 14:22-26; dan Luk 22:14-20).

Renungkan kata-kata itu! Yesus tidak hanya sekedar memberikan roti dan anggur yang telah diberkati kepada para rasul. Melainkan, Ia memberikan Diri-Nya sepenuhnya - Tubuh, Darah, Jiwa dan Ke-Allah-an-Nya. Ia memberikan Diri-Nya Sendiri. Betapa benarnya itu! Keesokan harinya, tubuh Yesus tergantung di atas altar salib. Darah-Nya dicurahkan untuk menghapus dosa-dosa kita. Sebagai imam, Yesus mempersembahkan kurban penghapus dosa yang sempurna. Tetapi, kurban-Nya ini bukanlah kurban yang mendatangkan maut, melainkan kurban yang memberikan hidup, karena tiga hari kemudian Kristus bangkit dari antara orang mati dengan mengalahkan baik dosa maupun maut. Ya, perjanjian yang sempurna dan kekal atas hidup dan cinta dengan Tuhan yang dimeteraikan oleh Tuhan kita Yesus Kristus.

Keseluruhan misteri ini diabadikan dalam Ekaristi Mahakudus dan Kurban Kudus Misa. Kita juga mengambil roti tak beragi dan anggur, dua sumber makanan utama. Atas kehendak Bapa, dengan kuasa Roh Kudus dan imamat Yesus yang dipercayakan kepada para imam-Nya yang tertahbis, dan melalui kata-kata konsekrasi, roti dan anggur diubah menjadi Tubuh dan Darah Yesus. Ya, roti dan anggur tidak berubah dalam karakteristiknya - mereka tetap tampak sama, rasa dan baunya tetap sama, dan bentuknya pun tetap sama. Namun demikian, realitas “apa itu,” dari substansi sungguh telah berubah. Kita tidak menyambut roti dan anggur; kita menyambut Tubuh dan Darah Kristus. Kita menyebut peristiwa ini sebagai “transsubstansiasi”, suatu istilah yang dipergunakan dalam Konsili Lateran IV (thn 1215) dan dipertegas kembali oleh Bapa Suci kita dalam Ecclesia de Eucharistia (no. 15). Sebab itu, setiap kali kita merayakan Misa, kita masuk dalam keseluruhan misteri Kamis Putih, Jumat Agung dan Paskah yang hadir sepanjang masa dan abadi, serta ambil bagian secara intim dalam kehidupan Kristus melalui Ekaristi Kudus.

Dalam Ecclesia de Eucharistia, Bapa Suci menekankan pokok-pokok berikut, “Pada setiap perayaan Ekaristi, kita dibawa kembali kepada Trihari Paskah: kepada peristiwa malam hari Kamis Putih, kepada Perjamuan Terakhir dan kepada apa yang menyusulnya. Dasar Ekaristi mendahului secara sakramental peristiwa yang bakal terjadi, dimulai dengan sakrat Getsemani.” (no. 3).

Lagipula, dalam dan melalui Ekaristi Kudus, Bapa Suci mengajarkan agar kita merenungkan wajah Kristus sebab Ia sungguh hadir: “Merenungkan Kristus berarti mampu mengenali-Nya di mana pun Ia nampak, dalam pelbagai wujud, tetapi terutama dalam sakramen hidup dari tubuh dan darah-Nya. Gereja hidup dari Kristus Ekaristi, disuapi oleh-Nya dan beroleh kecemerlangan dari pada-Nya. Ekaristi adalah sekaligus misteri iman dan misteri terang'. Setiap kali Gereja merayakan Ekaristi, maka dalam salah satu cara umat dapat merasakan kembali pengalaman kedua murid yang berjalan ke Emaus: Mata mereka terbuka dan mengenali Dia.’” (no. 6).

Gereja Katolik senantiasa mengagungkan harta pusaka ini. St. Paulus menulis, “Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!' Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku’ Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang.” (I Kor 11:23-26).

Pada masa penganiayaan oleh Romawi, guna membedakan secara jelas Ekaristi dari ritus kafir Mithra dan guna menepis tuduhan Romawi atas praktek kanibalisme, St. Yustinus martir (wafat thn 165) menulis dalam Apologiæ, “Kami tidak menyantap roti dan anggur Ekaristi seakan-akan mereka adalah makanan dan minuman biasa, sebab telah diajarkan kepada kami bahwa Yesus Kristus Juruselamat kami menjadi manusia dengan daging dan darah oleh kuasa Sabda Allah, demikian pula makanan yang dicerna daging dan darah kami dari santapan tersebut menjadi daging dan darah dari inkarnasi Yesus oleh kuasa kata-kata-Nya Sendiri yang terkandung dalam doa ucapan syukur.”

Sesudahnya, Konsili Trente pada tahun 1551 menanggapi pandangan-pandangan sesat dari kaum Reformasi. Ingat Zwingli dan Calvin percaya bahwa Kristus hadir hanya “dalam lambang”; Luther percaya akan kon-substansiasi di mana Ekaristi adalah sekaligus tubuh dan darah, dan roti dan anggur; dan Melancthon percaya bahwa Ekaristi kembali menjadi roti dan anggur sesudah komuni.

Dekrit Trente, Ajaran tentang Kurban Misa Mahakudus menyatakan, “Dalam Sakramen Ekaristi Mahakudus, setelah konsekrasi roti dan anggur, Tuhan kita Yesus Kristus, sungguh Allah dan sungguh manusia, secara nyata, sungguh benar, dan pada intinya hadir dalam rupa realitas yang kelihatan itu. Tidak ada pertentangan dengan kenyataan bahwa Juruselamat kita senantiasa duduk di sebelah kanan Bapa di surga menurut kodrat keberadaan-Nya, dan bahwa, meskipun demikian, dalam substansi-Nya Ia hadir secara sakramental bagi kita di banyak tempat lain juga.”

Oleh sebab itu, tak ada seorang pun beriman Katolik yang mengatakan bahwa Ekaristi Kudus hanyalah roti dan anggur atau hanya melambangkan Tubuh dan Darah Kristus. Ya, kita berdoa mohon rahmat agar kita boleh percaya lebih teguh setiap hari dalam karunia Kristus Sendiri yang amat berharga ini. Sepatutnya kita mencamkan kata-kata St. Thomas Aquinas dalam Adoro Te Devote, “Allah yang tersamar, Dikau kusembah, sungguh tersembunyi roti wujudnya. Seluruh hati hamba tunduk berserah; ku memandang Dikau hampa lainnya.”

  • Fr. Saunders is pastor of Our Lady of Hope Parish in Potomac Falls.

Mungkin ini dapat menjawab bro:

Dalam tugas pelayanan saya di Philadelphia, saya mengunjungi seorang wanita tua yang telah kehilangan sebagian besar mulutnya karena penyakit kanker. Ia memiliki slang makanan permanen dimana ia menuangkan cairan makanan. Ketika saya membawakan Komuni Kudus untuknya, saya akan membawakan Darah Mahasuci dalam sebuah botol kecil yang telah dikonsekrasikan pada Misa pagi, kemudian ia akan menuangkannya ke dalam slang, serta menambahkan sedikit air untuk membersihkannya. Apakah ia menerima KRISTUS? Pasti. Apakah ia menerima rahmat sebanyak mereka yang menerima Hosti Kudus? Pasti. Jika seseorang menerima, baik Darah Mahasuci, atau Hosti Kudus, atau kedua-duanya, ia menerima seluruh buah rahmat Ekaristi dari sakramen.

oleh: P. William P. Saunders*

Jadi tetap salah satu dari Tubuh dan Darah Pasti diberikan apapun keadaan Umat tersebut, bahkan dalam keadaan sakratulmaut (Komuni Terakhir)

Tq

NB: Bagi yang tidak bisa menerima gandum maka kasusnya seperti ini:

Baru-baru ini saya melihat berita mengenai seorang gadis kecil di New Jersey yang Komuni Pertamanya tidak disahkan oleh Uskup. Tampaknya anak itu alergi gandum, dan imam memberinya komuni dengan hosti yang terbuat dari beras. Mengapakah ia tidak dapat menerima hosti dari beras, dan bukan gandum; bukankah ia alergi? Apakah yang harus dilakukan?
~ seorang pembaca di Washington

Dengan pemahaman ini, mengenai kisah yang dipertanyakan di atas, gadis kecil yang menerima hosti yang dibuat dari beras itu memang tidak menerima Ekaristi Kudus. Walau siaran-siaran berita mungkin melaporkan bahwa uskup “tidak mensahkan” Komuni Pertama anak itu, sesungguhnya Uskup hanya memperingatkan bahwa anak itu tidak menerima Ekaristi Kudus. Hosti yang terbuat dari beras memang tidak dapat ditranssubstansiasikan menjadi Ekaristi Kudus. Patut dicamkan bahwa Gereja tidak bersikukuh pada “peraturan-peraturan yang dibuat manusia,” seperti yang didakwakan sebagian orang; melainkan Gereja memelihara serta melindungi apa yang telah ditetapkan oleh Tuhan kita.

Point lainnya: Seorang imam seharusnya tahu benar mengenai hal ini. Secara obyektif, menyelewengkan materia dan forma sacramenti adalah dosa berat.

Jadi, bagaimanakah kemungkinan jalan keluarnya? Pertama, gadis kecil yang alergi terhadap unsur gluten yang terkandung dalam gandum itu dapat menyambut Komuni Pertamanya dengan menerima Darah Mahasuci dari piala. Kepenuhan rahmat sungguh ada dan dilimpahkan kepada siapa pun yang menerima baik Hosti Kudus saja, atau Darah Mahasuci saja, atau keduanya.

Kedua, hosti gandum dapat dibuat di mana kandungan gluten dalam gandum telah nyaris seluruhnya dihilangkan. Beberapa biara suster-suster, yang membuat hosti guna membantu menopang hidup mereka secara finansial, sekarang menawarkan hosti gandum di mana hampir seluruh kandungan glutennya telah dihilangkan.

Celiac Disease adalah penyakit yang mengganggu saluran pencernaan sehingga tak bisa menyerap nutrisi secara baik. Penderita celiac disease tak bisa mengkonsumsi segala bentuk protein yang berasal dari gluten, yang banyak di temukan dalam gandum, roti, dan tepung.

Oke deh bro Yopi, saya tidak ingin mendebat keyakinan anda, saya hanya ingin penegasan, bahwa apakah anda benar benar percaya bahwa materi anggur dan roti berubah secara nyata atau transformasi menjadi darah dan daging dan jawaban anda adalah ya benar demikian. Ini akan masuk dalam wikimind saya.

Tapi kalau dari segi semantik anrti Trans-substansi sebenarnya mengandung arti perubahan substansi. Kecuali jika Transformasi, yang artinya perubahan bentuk. Tapi saya tidak layak lah menilai demikian, saya baru tahu saat ini, dan anda sudah menjadi katolik sejak bayi. Jadi saya percaya saja dengan pendapat anda. (Percaya bahwa dokrin katolik memang seperti yang anda sampaikan)

Salam

Namanya Iman tak dapat dijelaskan dengan Sains :slight_smile:

Ya, ya, ya. Bro Yopi, satu ilmu saya peroleh perbedaan perjamuan kudus menurut iman Katolik dan Iman Protestan. Tapi perbedaan itu tidak perlu diperdebatkan, karena kalau itu sudah merupakan keyakinan akan sampai mana pun tetap akan diyakini oleh peyakinnya.

Nambah ilmu lagi, jadi kalau menurut Katolik, hosti itu wajib dari Gandum, tidak boleh diganti dari materi lainnya.

Terima kasih Moe, link-nya banyak membantu saya memahami materi yang saya tanyakan, dan ternyata telah didiskusikan lebih mendalam di link tersebut.

Salam

Ternyata perdebatannya adalah kapan perkataan Yesus itu diartikan secara literal dan kapan perkataan Yesus itu diartikan secara simbolik atau sebagai perumpamaan. Satu pihak mengatakan itu perumpamaan dan di lain pihak itu adalah literal/harfiah.

Sebagai awam sih, saya memahaminya itu adalah sebuah perumpamaan.

Salam

Pengertian roti dan anggur menurut protestan atau kristen non katholik lainnya gimana ?, jadi ingin tahu juga :smiley: