Penemuan 70 Kitab Kuno di Yordania Ungkap Awal Kekristenan

Penemuan ke-70 kitab kuno yang ditulis di atas logam ini adalah salah satu penemuan yang sangat penting dan diyakini menjadi bukti historis Kekristenan mula-mula. Para arkeolog dan ahli biblikal Inggris sedang menyelidiki keaslian 70 kitab yang berukuran mini tersebut. Ke-70 kitab kuno itu diyakini para ahli penanggalannya berasal dari abad pertama Masehi dan bisa menjadi kunci untuk menjawab akhir kehidupan Yesus.

Berdasarkan analisa awal metalurgi pada kitab itu dan analisa karbon terhadap sepotong kulit yang ditemukan bersama kitab itu menunjukkan kitab kuno itu telah berumur 2000 tahun. Menurut laporan reporter Daily Mail, Fiona Macrae, para ahli berpendapat bahwa penemuan ini adalah salah satu penemuan yang paling penting dalam arkeologi Kristen semenjak penemuan Gulungan Laut Mati pada tahun 1947.

Kitab-kitab kuno itu ditemukan lima tahun lalu di sebuah gua di daerah Yodania - di suatu tempat yang menjadi tempat melarikan diri orang Kristen mula-mula pada waktu penghancuran Bait Allah di Yerusalem pada tahun 70 Masehi. Kitab itu ditemukan seorang Bedouin Yordania yang kemudian membawanya ke Israel.

Kitab kuno tersebut terbuat dari halaman-halaman yang masing-masing dijilid dengan cincin kawat. Ukuran kitabnya kira-kira seukuran kartu kredit. Masing-masing kitab berisi 5-15 pelat atau halaman. Halaman-halaman tersebut memuat sejumlah gambar dan teks Ibrani dan Yunani tentang Messias, dan juga beberapa referensi tentang penyaliban dan kebangkitan Yesus. Beberapa kitab masih tersegel dan menimbulkan beberapa spekulasi mengenai isi naskah yang ada di dalamnya.

Philip Davies, Professor Emeritus tentang Studi Perjanjian Lama di Universitas Sheffield, mengatakan bahwa dia “terkesima” melihat kepingan-kepingan naskah kuno yang tampaknya merupakan peta yang menggambarkan kota Yerusalem kuno tersebut. “Ada salib di latar depannya, dan di belakangnya adalah apa yang kemungkinan merupakan batu kubur (Yesus), sebuah bangunan kecil dengan pintu masuk, dan di belakangnya terdapat tembok kota,” kata Davies menjelaskan. “Ada beberapa tembok lagi yang di gambarkan pada beberapa halaman lain dari buku ini, dan hampir bisa dipastikan itu mengacu kepada Yerusalem.”

David Elkington, seorang sarjana agama kuno dan arkeologis yang mengepalai tim peneliti Inggris tersebut mengeluarkan pernyataan “Sebuah temuan terbesar dalam sejarah Kristen.” Elkington mengatakan pada Daily Mail bahwa “sulit dipercaya bahwa kita telah mendapatkan benda-benda yang kemungkinan pernah dimiliki oleh orang-orang kudus Gereja pada abad mula-mula".

Elkington sendiri telah ditembak dalam usaha penyelidikan buku itu dan menerima ancaman akan dibunuh. Berdasarkan laporan kolumnis BBC Andrew Collins, Elkington telah diberikan pengamanan bersenjata yang ketat. Dia menambahkan bahwa ,”Ada pihak tertentu yang tidak senang informasi dari dokumen ini dirilis.”(http://www.colinandrews.net)

Margaret Barker, sarjana Perjanjian Baru dan mantan ketua ‘Society of Old Testament Study’ meyakini bahwa kitab itu asli. Margaret Barker dikontak oleh David Elkington untuk bergabung dalam penyelidikan ini. Dia mengatakan bahwa,”Kitab itu merupakan bukti unik dan penting dari aktifitas Kristen sejak awal – seawal tahun 33 Masehi – yaitu perkiraan waktu penyaliban Yesus. “

Philip Davies, Professor Emeritus dari Studi Biblikal di Sheffield University juga meyakini bahwa kitab-kitab itu asli setelah mempelajari salah satu kitab. Dia mengatakan kepada seorang kolega pribadinya bahwa dia percaya penemuan itu tidak dipalsukan. Sarjana Perjanjian Baru Larry Hurtado menyatakan bahwa karena kitab kuno tersebut ukurannya mini, tampaknya kitab tersebut ditujukan untuk penggunan pribadi bukannya untuk tujuan liturgis.

Soli Deo Gloria
Referensi: Daily Mail, Yahoo dan Wikipedia.

Pelita Hati

Masa karena mau menyelidiki dapat ancaman mau di tembak sih…nampak banget pekerjaan si setan…tapi aku mendukung supaya isi dari alkitab ini di selidiki dan di sebarkan…soalnya bangsa bangsa yang buta itu mengatakan isi alkitab adalah rekayasa…aye aye wae…

Ini memang lagi dalam penyelidikan para ahli jadi kita tunggu aja hasil penyelidikan finalnya. Kalau pun nggak saya rasa tidak akan mempengaruhi iman kepercayaan kita, khan?

Ronny Dee / Hearlight

trims

wah kabar bagus nih bro !

moga-moga hasilnya memuaskan !

cari di wikipedia ah

Ternyata seperti yang ditemukan dan diungkap para Bibliobloggers kitab metal itu palsu. Seorang Biblioblogger sekaligus seorang Professor bernama Jim Davila menemukan adanya kesalahan dalam teks Yunani yakni si pemalsu tidak bisa membedakan antara huruf alpha dan lambda. Teks Ibraninya juga tidak bermakna. Gambar wajah Yesus diambil dari mosaic yang sudah dikenal sebelumnya. (blognya http://paleojudaica.blogspot.com/).

Lalu ada sebuah email yang berasal dari David Elkington yang ditujukan buat Dr. Peter Thonemann seorang akademisi dari Oxford untuk menanyakan informasi teks Yunani pada kitab kuno itu. Elkington mengirim sebuah copy image dari kitab itu untuk diteliti dan jawaban Thonemann adalah bahwa temuan itu palsu. Thonemann menulis: “This particular bronze tablet is, therefore, a modern forgery, produced in Jordan within the last fifty years. I would stake my career on it.” Email itu lalu dipublikasikan via blog.

H.O.A.X

Hoax yang bagian mana ?
cerita yang menemukan , atau cerita yang menyelidiki ternyata palsu, atau kedua duanya hoax ?

Kaalu the tomb of Yesus , apa cerita karangan sutradara atau memang telah ditemukan kuburan seperti itu , namun isinya belum tentu keluarga Yesus ?