Pacaran dengan hamba Tuhan

Teman, aq lagi punya pergumulan nie… aq punya calon pacar hamba Tuhan, kami dah dekat bgt. cuma skrg diperhadapkan sama ketidaksetujuan akan beberapa dosennya tentang hubungannya dengan anak sekuler. sehingga skrg dia memilih mundur…
jadi bingung, apakah salah yah pacaran dengan hamba Tuhan, apakah kita akan menjadi penghalang bagi panggilan mereka?
Sementara aq dah cukup bnyak mngrti akan berbedanya berpacaran dngan hamba Tuhan,dan brusaha mngimbangi dgn playananku dan ksiapanku untuk slalu mndukungnya…
gmana mnurut kalian??? :huh:

Maksudnya sekuler itu yang ga kerja di gereja gitu ya?
Bukannya kamu sudah pelayanan juga di gereja? Itu ga cukup ya?

yg penting kalian sama2 doa aja… tanya Tuhan dulu.

Hmm… sekuler itu setiap kegiatan kita yang diluar dunia hamba Tuhan gtu… untuk bbrapa orang itu ga cukup mengimbangi… iyah, slalu aq bawa dalam doa :slight_smile:

wah, signaturenya modelnya mirip2. janjian ya?? lol ;D ;D ;D ;D ;D

BTT: maksud dosennya emang baik sih sebenernya. tapi coba tunjukkin aja, kalo yang sekuler itu ga sekuler2 amat. hhe

Kalo pasangan dua-duanya tamatan teologi malah ribut, ntar tiap hari debat pemahaman Alkitab lho… haha

wah, ga nyadar… klo siggy mirip…

aku guru, aku ga anggap kerjaanku sekuler heee…
itu ladang misiku.
jadi aku nganggep aku ini guru tapi juga hamba Tuhan…

pelan2 kasi tau do’i, bahwa pekerjaan apapun itu juga adalah pelayanan… kita melayani Tuhan dalam bidang kita masing2…

:slight_smile:

itu kata2 di film batman kalo ga salah, bagus aj, kbtulan banget ya hehe…
yoa, bagiku dimanapun dan kapanpun aq berada itu merupakan ladang pelayanan dan misiku, cuma ktakutan dari bnyak calon hamba2 Tuhan adalah, bila berpacaran dengan anak sekuler apa yang didapatkan di sekolah teologia bakalan sia2/terhambat nanti dplayanannya, walaupun calon pasangan sekulernya mmpunyai hati yang sungguh2 dalam pelayanan, dan susah untuk mengubah pola pikir tersebut…

iya, itu bapa nya batman yang ngomong waktu si batman jatoh ke sumur waktu masih kecil. *mengulang kata waktu ;D

BTT: tergantung pasangan sekuler nya donk, menjadi pasangan yang seperti apa.

btw kalo boleh tau, visi hidup nya ‘jejak di pasir’ apaan ya?? *nama ga bisa lebih aneh lagi apa ;D ;D ;D ;D

wakakka… nama saya itu terambil dari puisi/cerita jejak2 di pasir mabro, prnah dgarkah puisinya?? =D

BTT: Melayani Tuhan disepanjang hidupku, lewat setiap hal yang aku lakukan^^

oh, tentu tidak. bukan bidang gw. ;D

coba lebih beton (concrete) lagi. contohnya gimana?

mungkin ga dapet bayangan ya. tapi gw (ngomongnya pake gw lu aja ya, sepantaran ini ;D ) coba kasih contoh deh. kalo misalkan beneran jadi sama si ce yang hamba Tuhan ini, terus suatu saat si ce ini terpanggil untuk melayani di daerah pedalaman, apa reaksi you? coba bener2 dibayangkan terjadi. meskipun membayangkan ditusuk jarum tidak akan sama rasanya ketika benar2 tertusuk jarum. ;D ;D ;D

Aku udah berani ambil komitmen buat menyukai dia berarti udah tau dan siap terima resiko tersebut. Mau tidak mau kalo kasusnya seperti itu saya juga harus turut ikut. Meskipun lebih mudah emang buat berkata-kata dari pada melakukannya^^
kayaknya memang mau ga mau seseorang yang berani mencintai seorang hamba Tuhan harus siap terima resiko bahwa pada akhirnya dia juga harus fulltimer melayani Tuhan ni :ashamed0004:

kayaknya ga ada yg salah dari hubungan kalian…cuma beda profesinya doang :coolsmiley:

yang salah itu cara pandang org itu tentang hubungan kalian :mad0261:

toh juga nanti klo dah nikah, kan sudah tau peran sebagai suami dan istri itu seperti apa yg dikehendaki Tuhan

bro cecak:wkwkwkwkwk, bisaan ngelawakk bro.

Bro pasir: pandangan dosen2nya itu bukannya gak beralasan. Krn aku jg melihat ada beberapa hamba Tuhan yg akhirnya hanya menjadi IRT setelah menikah ama org sekuler. Dengan kata lain apa yg sdh diperoleh di sekolah alkitab, gak bisa diterapkan secara maksimal.

Hehe biar relax…

Bro Jejak, sejauh yang aku lihat disekitar gw, ada kok hamba Tuhan (laki-laki) istrinya bukan background teologi.
Kalo hamba Tuhan yang wanita, hehe kebanyakan single walaupun umurnya sudah tua, dan memang ada yang sengaja ambil keputusan begitu supaya lebih fokus melayani. Hamba Tuhan wanita yang merit ada juga tapi pasangannya sesama hamba Tuhan, dan akhirnya hamba Tuhan wanita ini mengikuti suami dan pindah tempat pelayanan ke tempat suami, tapi sekarang sepertinya sibuk ngurus anak, haha.
Ada satu lagi dulu hamba Tuhan tapi sekarang udah nikah dengan orang mslim, ikut suami masuk mslim :’( :’( :’(.
Menurutku, hamba Tuhan wanita (khususnya yang ada background teologi) nikah dengan lelaki yang kerjanya “sekuler” (pinjam istilahmu, haha) memang lebih susah dibanding dengan hamba Tuhan pria yang menikahi wanita yang kerjanya “sekuler”, karena kalau didalam keluarga pria harus menjadi kepala keluarga dan imam yang mampu membawa istri dan anak menyembah Tuhan, untuk hal ini tentu wanita yang sebagai hamba Tuhan dan anda bukan, akan lebih mengerti FT dan ajaran-ajaranNya, maka akan timbul kekwatiran seperti itu, sedangkan di lain sisi FT mengajarkan istri harus tunduk kepada suami.

Kalo Bro Jejak mempunyai panggillan dan beban untuk melayani fulltime bawa ke dalam doa, bawa kedalam doa, dan mohon pimpinan Tuhan.
Tapi jangan karena pacarmu, maka kamu ambil keputusan untuk melayani fulltime, karena kalo mau melayani sungguh-sungguh, itu pekerjaan yang sangat berat dibandingkan dengan pekerjaan “sekuler”. Salam :slight_smile:

hmm… Thank’s mabro2…memang berat kyaknya… saya juga lagi mencoba peka terhadap panggilan Tuhan, sepenuhnya saya hanya berserah padaNya saja, biarlah rencanaNya yang terjadi dalam hidup saya :slight_smile:

Selamat berjuang bro jejak.
Tetap semangat!!!

Tq Mabro Ditsaja :afro: :slight_smile:

persiapan yang matang and maju terus pantang mundur,

Satu hal yang pasti, dosen tidak punya hak dalam mengatur hidup dan masa-depan muridnya. Apa kalau pendeta wanita wajib dapat suami pendeta pria? He he he