merasa sendirian

bapak2/ibu2/kakak2/adik2
saya cuma mau curhat tentang hidup saya,
saya laki2 SMA berumur 17 tahun

aku bukan anak begajulan
aku bukan anak yang suka ngerokok
aku bukan anak yang suka aneh2
aku bukan anak yang suka ngebangkang di kelas
aku cuma mau menjalani hidup yang baik2 saja

tapi yang buat aku sedih
aku… jarang punya teman
kalau sekedar teman ya… punya, maksudnya teman… yang bisa membuat hati merasa nyaman
hampir semua teman aku justru mengejek dan “ngeceng2in” aku,
padahal aku ga pernah berbuat yang ngebuat mereka marah,
semakin aku diemin, semakin ngelunjak mereka,
sampe2 digerejapun begitu (saat ini sedang menjalani katekisasi), justru aku semacam murid yang “terbuang” di antara teman2 aku,
diejeknya bukan sekedar candaan lagi, tapi juga ejekan yang parah yang ngebuat aku hanyalah semacam manusia yang menyusahkan,

saat retreat gereja(akhir dari sidi), saat sesi “permintaan maaf pada orang tua” ato semacamnya lah, aku menangis ya memang keluargaku termasuk keluarga “broken home”, SANGATLAH BANYAK MASALAH KELUARGAKU, terlebih, satu minggu sebelum retreat, aku berantem dan marah sebesar2nya mengenai masalahku tentang kuliah…
tentunya aku sangatlah haru dan sedih dan MENANGIS ketika melihat surat dari orangtua yang mau meminta maaf padaku, yang padahal itu semua juga bukan sepenuhnya salah mereka…

eh, malah karena itu justru aku diejek2 lagi, bahkan lebih parah soal air mata, dan sedih saya, bahan “ceng2an” terus sampai aku pulang, bahkan teman yang kukira akan menemaniku dan sedikit membela, justru menambah ejekan mereka,
sampai2 ada kata2 “[nama saya] dilarang masuk!”
“awas ada [nama saya] galak!”
“buanglah [nama saya] pada tempatnya!”
“eh parah lo pada! dasar air mata [nama saya]”
sampai di gereja
“eh ada tulisan! [nama saya] dilarang masuk!”

yang saya jelaskan ga seberapa yang saya alami, saya benar2 bingung bagaimana menyelesaikannya

aku ingin sekali marah, tapi ga bisa…
aku tidak bisa negjelasin, karena hanya aku yang terpojokkan…

tolong solusinya bapak2/ibu2/kakak2/adik2
rasanya aku udah ga kuat dan trauma pada “pertemanan/pergaulan”
aku ingin sekali curhat tapi tidak ada teman untuk tempatku curhat…
:’( :’(

mohon pendapatnya

:’( :’( tolong postnya
bagaimana menyelesaikan solusi ini,
atau setidaknya apa yang anda2 sekalian lakukan, jika dalam keadaan saya

Shalom holybring…

Maaf yah kalo misal kata-kataQ ada yg kurang pas buat km.

Mungkin itu cuma perasaan km.
Di pergaulan sekarang, banyak yg saling mengejek tapi tetap dalam batas “bercanda”. Mungkin km yg terlalu sensitif.

Cobalah untuk lebih terbuka dengan banyak orang.
Sebenarnya banyak yg mau menjadi teman km, tp mungkin km yg menanggapi yg lain.
Misalnya km menganggap bahwa itu bukan bercanda atau bagaimana.

Aku punya temen yg sering jd bahan ejekan temen-temen,
Tp dia menanggapi dengan suatu senyuman atao justru malah memperolok diri, jd kami juga asik-asik aja sama dia.

Mungkin contoh temenku td bisa jd inspirasi buat km.

Berdoalah sama Tuhan, berdoa buat permasalahan yg kamu alami.
Pasti Tuhan buka jalan kok.

Thx atas pndapat kk,
mungkin waktu itu aku lg emosi bgt,
karena masalah keluarga begitu menumpuk,
mungkin aku akan coba lebih sabar dari sebelumnya

:slight_smile:

Kakak??? :scared0015:
Im 14 already… :ashamed0004:

Enjoy your life,
Dengan begitu pasti aka lebih enak menjalani hidup.

Gud luck :afro:

dengan sering gabung di sene pst nanti bs dpt tmn :slight_smile:

jgn pernah merasa sendiri, krn u gk sendiri krn u punya Tuhan yg selalu da di sisi u baik susah n senang na u.

Jelaskan ke mereka… aja kalo holybring ngga suka “dibegitukan”
soalnya tanpa sodara memberi penjelasan ttg bgm rasanya… hati sodara ketika dijadikan
bahan ejekan … mereka kaga pernah tau… isi hati sodara.

Jangan sambil marah menyampaikannya, krn ada “segelintir” orang … yang kalo "kita"ne marah
tambah kesenangan… merasa dapat main baru…
makin sewot … makin seneng buat bahan candaan.

Sampaikan aja … dengan baik2 tanpa emosi… ntar lambat laun akan bosan sendiri koq

Hu umh…

Bener tu kata alice.
Ato di diemin aja, ntar juga bosen mereka…

salut buat TS yg jujur.
gw jg sama anak yg sendirian. padahal gw anak yg gampang gaul aslinya.
tp karena disfungsi bokap.
gw malah berharap bisa broken home sekalian jgn nanggung2 krn survey di amrik: ank yg dr single parent lebih bahagia drpd yg ortu lgkp tp fungsinya ga jalan.

moga2suatu saat kita bisa menyembuhkan luka di diri kita bro dan belajar membaur dgn masyarakat.
krn temen2/masyarakat termasuk warga gereja masih memandang muka,blom sepenuhnya menerima org apa adanya.padahal yg dimaksud gereja adalah t4 ngumpulnya org2 pesakitan macam kita yg akan diubahin spt Kristus.
semoga ada tmn lu yg rohaninya tinggi mau nerima lu apa adanya dan pelan2 banyakin keluar rumah paksain aktifitas di luar gereja spt kerja magang maen bola dll…
cuek aja beibehh

Kalo sodara marah, nangis… he… he… mereka tambah senang
krn “misi” mereka tentu ingin membuat sodara marah…nangis… sewot

dan … ketika sodara nangis, sewot, marah marah…
he…he…he… “misi” mereka goal …capai sasarannya

lain hal …
jika sodara slow, cooling down, bisa mengendalikan diri …
mereka bakal “gondhok” sendiri.
yah… itung itung belajar sabar…

Utk bisa tersenyum saat mendengar/melihat sebuah ejekan adl dgn merubah pola pikir kita sendiri.
Gak mudah memegang paham ‘take it easy’ saat kita berbeban berat dan terpaku pada semua masalah.
Jadi mulailah dengan melihat masalahmu satu per satu dulu.

Apa yg gak bisa kita rubah, pandanglah dgn optimis disertai doa dan pengucapan syukur.
Memang kedengarannya klise tapi pengucapan syukur yg tulus justru bisa meringankan sebuah masalah yg tadinya terasa berat, dan biarpun kita mungkin gak bisa merubahnya tapi kita bisa menghasilkan hal yg baik dari masa lalu/background yg mungkin (dianggap) kurang baik.
Selain itu kita bisa belajar dari kesalahan, minta maaf kalo bisa dan jangan mengulanginya lagi. Kesalahan bisa membantu membuat kita makin dewasa dan membuat kita rendah hati karena kesalahan yg sama bisa juga dilakukan oleh orang2 lain di sekeliling kita dan mungkin lain kali kesempatan akan datang ke kita utk mengerti orang lain yg melakukan kesalahan yg sama karena kita pun pernah melakukannya.

Apa yg bisa kita rubah, buatlah rencana jangka pendek atau panjang utk bisa merubahnya.
Kalo gak berubah hari ini, mungkin besok. Kalo nggak besok, mungkin minggu depan, bulan depan, tahun depan dst.

Saat perasaan kita ringan karena rasa optimis, pengucapan syukur dan semangat utk merubah diri dan keadaan, kita akan bisa menerima pandangan sinis atau sindiran dgn lebih terbuka, malah kita bisa ikut tertawa bersama mereka dan malah membuat mereka malu sendiri dan lebih menghargai kita.
Istilah ilmiahnya: confidence :slight_smile:

Nggak gaul ya ?

Perbaiki cara berkomunikasi, Sebab kalau kamu tidak membuka diri, maka walaupun kesempatan terbuka untuk berinteraksi itu ada, tetap saja tidak ada gunanya jika kamu sendiri tidak ingin membuka diri.

Salah satu cara untuk menarik perhatian orang lain adalah menjadi berbeda secara positif. cara yang paling mudah dan INSTANT adalah menyatakan kepada jemaat gereja kamu RAGU bahwa Yesus adalah Tuhan dan butuh ‘pertolongan’. Dijamin… semua jemaat gereja akan mendekat… baik yang mengecam, maupun yang berusaha ‘menyadarkan’ kamu.

Namun sebelumnya pelajari dulu argumen yg menolak ketuhanan Yesus tersebut biar RAGU nggak asal RAGU.

Simple Logic :angel:

wew…
Dah kadaluwarsa koq msh status new?