logika vs Heart

Halo semua,
gw mau tanya nih. dalam hal percintaan, mn yg lbh diutamakan? logika kah? atau hati/perasaan?

sekeradar mencari pertimbangan dalam menghadapain permasalahan percintaan, kan lagi suasana valentine :slight_smile:

bisa kasih alasannaya jg (kl ada)

Thanks eniway :afro:

Bantu sundul aja dah…
Berusaha menyimak… :o

kalau Pria itu harusnya pakai Logika, krna kan nanti sbg kepala keluarga. jd logika hrs kuat…

klo wanita selalu memakai perasaan/hati, tidak berpikir logis…

jd cowo=logika, cewe=hati…
goodluck…

Saya tidak setuju dengan ungkapan pria dominan logika, dan wanita dominan hati/perasaan…
Itu seperti anggapan orang sebelah saja…
You know lah…

2-2 nya harus maen…

bukannya itu tanggapan umum ya??

harusnya 2-2nya
tapi biasanya ni…kalau sudah cinta mati…ngga pake logika tu :wink:

maksudnya tetangga2nya lades :scared0015:

maen apa lice :smiley:

salah judul nih… seharusnya logic and heart… ;D

jawab liberty…

jelas logika dulu,… baru perasaan

klo ngga punya logika… sama ini nih… ;D

(jurus alice) ;D ;D

:slight_smile:

Untuk yang isi postingannya OOT terus, dan sudah dikasih peringatan… terpaksa dihapus ya postingannya
thanks

Apa saya OOT tante?
Itu tadi respon atas pertanyaan om ZodiakKiller
:o

jadi jawabannya apa?? :ashamed0004:

emang mayoritas wanita pake perasaan sedangkan pria pake pikiran kan?

ya harus saling melengkapilah. pria perlu wanita dan wanita perlu pria. kalo semuanya diborong abis ya akhirnya hidup individu :happy0062:

Entar kalo ane post di sini dibilang OOT @om Zod… :tongue:

emang itu tujuannya. ;D

ayat ini bisa dipake ga ya? Filipi 2:5 Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus

lades silahkan aja posting sesuai topik, jawab pertanyaan ts… ya ga akan OOT des…

IMO wanita lebih sering pake hati, karna wanita kebanyakan lebih mementingkan perasaan daripada pikirannya.

dua2nya saling mendukung antara logika dan heart…
dan harus berimbang…hehe

Betul sekali @om zod…
Yang dominan ke logika atau perasaan sama sekali tidak sesuai dengan iman Kristen…
:smiley:

dua2nya,
kalo pake perasaan bawaannya suka kompromi.

semua ada tempatnya…pada saat harus pake heart ya pake heart…pada saat harus pake logika ya pake logika…

contoh…hujan gede terus pacar minta jemput (anda bawa motor)…kalo pake heart maka jawabannya adalah hujan badai tetep gw tembus (walau tar ujung2nya jadi sakit)…nah kalo pake logika maka jawabannya gak jemput, toh masih bisa pulang naek angkot…

semoga bisa membantu

kira2 yg kyk gini nih yg membingungkan. rasa sayang vs. keselamatan diri sendiri.
kl gk dijemput, malah marah2, ntr dibilang gak sayang. kl dijemput, ntar sakit. tp kl ampek sakit, si ce jg bs buktiin cintanya dgn mereawat di co yg lg sakit… ( wow so sweet :char11: )

tapi bagaimana dgn hal yg yg menyangkut “melanjutkan hubungan” or “selesai sampai disini kisah cinta kita” ?

krn ada kata2 yg mengatakan: “love is blind”. wkt qta pertama kali jatuh cinta, qta gak pedulu “who you are”. tapi stlh bbrp wkt berjalan, semuanya berubah & rasanya ingin lari dr hub trsbt. stlh menemukan org lain, ingin rasanya “pindah ke lain hati”.

so, apa pendapat kalian?