kisah hidup ricardo kaka

Ricardo Izecson dos Santos Leite (lahir 22 April 1982 di
Brasília),
lebih dikenal dengan nama Kaká, adalah seorang pemain
bolasepak Brasil yang kini menyertai Kelab AC Milan
(bergabung tahun 2003; sebelumnya pada 2001-2003 di São
Paulo). Kaká umumnya bermain di posisi serangan ataupun
penyerang. Ia dikenal mempunyai dribble yang sangat baik
serta umpan-umpan yang akurat. Tinggi badannya ialah 186
cm.
Kaká berkahwin dengan Caroline Celico pada 23 Desember
2005 di sebuah gereja di São Paulo, Brasil.
Kaká dilahirkan di Brasília, Brazil pada 22 April 1982,
dia merupakan anak dari pasangan Simone Cristina dos
Santos Leite dan Bosco Izecson Pereira Leite. Kaká
mempunyai adik laki-laki, Rodrigo, yang dikenal sebagai
Digão, yang mengikuti langkahnya bermain bola di Itali.
Nama panggilannya Kaká, diambil dari bahasa aslinya,
Portuguese, yang diucapkan seperti ejaannya, dengan
penekanan pada suku kata kedua yang ditandai dengan
aksen. Itu biasa dipakai untuk menyingkat nama “Ricardo”
di Brazil, bagaimanapun juga, Kaká mendapatkan nama
panggilannya dari adiknya, Rodrigo, yang tidak pandai
menyebut “Ricardo” ketika mereka masih kecil. Rodrigo
memanggil abangnya “Caca” yang kemudian berganti menjadi
“Kaká”.
Pada bulan September 2000, di usia 18 tahun, Kaká
mengalami ancaman pada kariernya dan kemungkinan patah
tulang belakang yang menyebabkan lumpuh sebagai akibat
kemalangan di kolam renang. Hal yang terburuk tidak
terjadi dan Kaká pulih sepenuhnya dari insiden itu. Dia
bersyukur kepada Tuhan atas kesembuhannya dan sejak saat
itu ia menyumbangkan penghasilannya untuk gerejanya.

  1. Karier
    1.2 Karier Kelab
    Kaká menandatangani kontrak dengan São Paulo pada usia
    15 tahun dan memimpin pasukan junior pada kemenangan
    ‘Copa de Juvenil’. Ia memulai debutnya di São Paulo FC
    tahun 2001 ketika di berusia 18 tahun. Pada musim
    Page 1 of 5 on Monday, January 05 2009 @ 20:33:50 MYT.
    pertama, dia menyumbat 12 gol dalam 27 perlawanan dan 10
    gol dalam 22 perlawanan di musim berikut. Pada usia 17
    tahun, ketika ia masih dalam pasukan junior, Sao Paulo
    berniat menjual Kaká ke pasukan dari Liga division 1
    Turki, Gaziantepspor. Transaksi tidak terjadi, kerana
    pengurus Gaziantepspor, Nurullah Sağlam menolak
    untuk membayar $1.5 juta untuk pemuda 17 tahun itu.
    Setelah menyertai dengan pasukan senior São Paulo FC,
    penampilan Kaká berjaya menarik perhatian kelab-kelab di
    Eropah.
    Dia menyertai AC Milan dengan bayaran US $8.5 juta,
    jumlah yang dianggap ‘sedikit’ oleh pemilik kelab Silvio
    Berlusconi. Dalam sebulan, dia telah menyertai pasukan
    utama dan sejak saat itulah ianya menjadi permulaan pada
    kariernya. Kemunculannyanya di Serie A adalah ketika
    Milan bertandang menentang Ancona dengan kemenangan 2-0.
    Dia menghasilkan 10 gol dalam 30 perlawanan pada musim
    itu, AC Milan memenangi Italian Serie A Championship dan
    European Super Cup.
    Kaká adalah bahagian inti dari lima orang pemain tengah
    pada musim 2004-2005, biasa bermain dalam withdrawn role
    dibelakang striker Andriy Shevchenko. Dia menyumbat 7
    gol dalam 36 pertandingan liga dan juga memenangi
    Italian Super Cup bersama dengan klubnya. Milan meraih
    posisi kedua setelah Juventus di Seri A dan dalam partai
    final dengan Liverpool pada adu penalti di UEFA
    Champions League.
    Salah satu gol Kaká yang sangat menakjubkan adalah
    ketika melawan Fenerbahçe SK di perlawanan pertama AC
    Milan dalam 2005-06 Champions League, menentang
    Rossoneri dan menang 3-1. Gol itu membuatnya disamakan
    dengan Diego Maradona kerana Kaká memulai lariannya dari
    tengah lapangan dan melewati tiga tackling sebelum
    memasuki kawasan penalti dan menyelesaikannya dengan
    shot rendah di bawah penjaga gol Fenerbahçe, Volkan
    Demirel.
    Pada 9 April 2006, ia membuat hat-trick pertamanya dalam
    pertandingan melawan Chievo Verona. Ketiga golnya
    dihasilkan pada babak pertama. Pada 2006, Real Madrid
    menunjukkan minat pada bintang 24 tahun ini, tetapi
    Milan dan Kaká menolak. Kaká telah menandatangani
    kontrak dengan Milan hingga 2011.
    Pada 1 November 2006, AC Milan lolos babak penyisihan
    UEFA Champions League setelah Kaká membuat hat-trick
    Page 2 of 5 on Monday, January 05 2009 @ 20:33:50 MYT.
    yang membantu teamnya menang 4-1 melawan RSC Anderlecht.
    Ini adalah hat-trick keduanya di Milan dan hat-trick
    pertamanya di peringkat Eropah.
    1.3. Karier antarabangsa
    Kaká melakukan debut antarabangsanya pada bulan Januari
    2002 dalam perlawanan menentang Bolivia. Dia adalah
    bahagian dari pasukan negara yang menang pada Piala
    Dunia 2002 tetapi aksinya tidak terlalu kelihatan kerana
    hanya bermain 19 minit di babak pertama menentang Costa
    Rica. Pada tahun 2003, dia menjadi ketua pasukan dalam
    Tournament Gold Cup di AS dan Mexico, memimpin Brazil ke
    tangga kedua dan membuat gol yang menentukan dalam
    perlawanan menentang Colombia. Setelah itu, dia beraksi
    di Confederation Cup 2005, dengan Kaká mencipta gol
    kemenangan dalam perlawanan akhir menentang Argentina.
    Dia berhasil mendapat tempat ke-10 dalam undian
    penghargaan untuk FIFA World Player of the Year 2004.
    Pada pemilihan tahun 2005, dia naik dua peringkat lebih
    tinggi. Terakhir, ia membantu Brazil dalam penyertaan
    pada Piala Dunia 2006. Kaká semakin matang sebagai
    pemain dan dianggap sebagai salah satu pemain bolasepak
    terbaik dari Brazil. Dia mencatatkan gol pertama Brazil
    di Piala Dunia 2006 pada perlawanan menentang Croatia
    pada 13 Jun 2006. Pada 3 September 2006 dia
    menyumbangkan salah satu gol tercantik untuk pasukan
    Brazil setelah melakukan umpan yang membuahkan gol
    kepada pemain yang baru masuk, Elano. Kaká mendapat bola
    dari pantulan corner kick Argentina, dan mengambil bola
    dari ¾ lapangan lalu menyumbat gol. Pada 15 November
    2006, Kaká dipilih sebagai ketua pasukan Brazil dalam
    perlawanan persahabatan menentang Switzerland kerana
    ketiadaan ketua pasukan Brazil sebelumnya, Lucio
    disebabkan oleh kecederaan.
    1.4. Piala Dunia 2006
    Pada pertandingan pertama Brazil dalam Kumpulan F, Kaká
    menyumbat gol di minit ke-44 saat melawan Croatia.
    Sepakan kaki kiri dari jarak 25 meter membuat Brazil
    meraih kemenangan 1-0. Media menganggap Kaká sebagai
    satu-satunya anggota dari “magic quintet” – Adriano,
    Kaká, Ronaldo, Robinho dan Ronaldinho –yang dihasilkan
    dalam perlawanan itu. Dan juga ketika melawan Ghana dia
    mencatatkan dirinya dalam sejarah dengan mengumpan
    kepada Ronaldo, yang akhirnya menghasilkan gol sehingga
    Ronaldo memecahkan rekor Gerd Müller, gol terbanyak di
    Piala Dunia. Kaká ternyata tidak dapat meneruskan
    Page 3 of 5 on Monday, January 05 2009 @ 20:33:50 MYT.
    peluang ke perlawanan selanjutnya dan Brazil dikalahkan
    oleh Perancis di quarter final.
    Kehidupan peribadi
    Kaká berkahwin dengan Caroline Celico di Gereja pada 23
    Desember 2005, dua tahun setelah perpindahan Kaká dari
    Sao Paulo ke Milan. Caroline dilahirkan pada 26 Juli
    1987, anak dari Rosangela Lyra, direktor Dior di Brazil
    dan Celso Celico, seorang pengusaha. Dia dan Kaká
    bertemu pada tahun 2001 ketika ia masih seorang menjadi
    seorang siswi dan Kaká masih bermain untuk São Paulo
    Football Club. Perkahwinannya dihadiri 600 orang,
    termasuk rakan-rakannya: Cafu, Ronaldo, Adriano, Dida,
    Júlio Baptista dan juga pengurus Brazil, Carlos Alberto
    Parreira.
    Kaká adalah seorang penganut Kristen yang taat.
    Dia dikenali suka memakai Christian gear dari dulu: dia
    pernah memakai T-shirt dengan tulisan “I Belong to
    Jesus” dalam beberapa pertandingan, seperti saat
    meraikan kemenangan Brazil di Piala Dunia 2002, dan
    perayaan Scudetto Milan pada Mei 2004. Dia menggunakan
    kasut yang ditambah dengan tulisan pada lidah kasutnya.
    Tiap kali ia menyumbat gol dia menunjuk dengan
    jari-jarinya ke langit sebagai tanda terima kasihnya
    kepada Tuhan dan mungkin ini yang pertama bagi seorang
    pemain bolasepak yang di levelnya: Dia bangga bahwa dia
    masih teruna ketika dia kahwin.(hehehe)
    Anda perlu tahu bahwa tidak seperti kebanyakan pemain
    bolasepak yang lain, minuman yang disukai Kakà hanyalah
    air kosong dimana kebanyakan pemain lebih suka minum
    minuman-minuman keras sambil berpesta di bar. Walau
    pernah diejek rakan-rakannya, dia tetap berpegang pada
    pendiriannya sehingga akhirnya dihormati teman-temannya,
    kesukaanya mendengar musik gospel juga aneh di kalangan
    pemain yang lain. Dia sangat mengidolakan penyanyi
    gospel Brazil, Aline Baros. Hal ini pulalah yang dulu
    membuat hubungan Kakà dan Andriy Shevchenko sangat
    dekat, Shevchenko juga seorang peribadi religious
    sehingga Kakà merasa begitu dekat dengannya, namun
    hubungan itu telah terputus setelah Shevchenko pindah ke
    Chelsea musim ini, tetapi Kakà masih berhubung dengan
    Shevchenko. Kakà sangat menyukai warna putih yang
    melambangkan kesucian serta ketulusan. Kakà sangat suka
    berdoa, bahkan ia sering mengajak rakan-rakannya turut
    berdoa. Kakà termasuk seorang yang menggilai kereta
    Ferarri, ia suka dengan modelnya yang sporty dan elegan.

keren…!! :afro:
karena itu saya fans :slight_smile:

kereen… Like it…!!!

q dri dlu ska ma kaka

hal apa yang kalian dapet dari hidup ricardo kaka?
kalau aku sich komitmennya kepada Tuhan dan hebatnya Dia gak terbawa arus dunia,pemain-pemain lain karena didikan yang benar dari keluarganya

stuju
dy bsa mmbwa prbedaan yg postif
te2p brpgang ma Tuhan…
n ga aneh2