kehidupan di dunia barat

Saya heran kenapa ya seperti di negara AS, seperti yang kita tahu di sana itu pemeluk agama Kristen yang terbesar, tetapi kok di sana kehidupan masyarakatnya begitu bebas dalam segala hal, contohnya seks bebas, kumpul kebo, suka pamer-pamer lekuk tubuh, apalagi kalo sedang berjemur di pantai dan hal lainnya yang jelas-jelas bertentangan dengan ajaran Kristen. Kenapa hal itu bisa terjadi? Dan hal tsb juga berlaku di hampir semua negara-negara barat dan Eropa. Kenapa bisa begitu ya?

Soalnya barat tidak hanya dipengaruhi oleh ke Kristenan.

Barat juga dipengaruhi oleh Rationalisme, Individualisme, Humanisme, Materialisme, Hedonisme, Capitalisme dan banyak isme-isme lainnya.

Kita orang Kristen memang selalu berada diposisi minoritas koq,
Mat. 7:14 karena sesaklah pintu dan sempitlah jalan yang menuju kepada kehidupan, dan sedikit orang yang mendapatinya.

Salam,
GBU.

@Adhitya

Biarpun di U.S. banyak pemeluk agama Kristen dgn berbagai aliran dan denom tp banyak jg yg beragama lain atau malah gak beragama sama sekali.
Jadi yg melakukan seks bebas itu yg Kristen ato yg non Kristen, elo tau dr mana?
Di kalangan org Kristen di Indo sendiri banyak yg melakukan sex pra nikah, sex bebas dan aborsi jadi apa kita perlu mempertanyakan ajaran Kristen scr general krn kelakuan yg menyimpang dr para pemeluknya?

Btw kata siapa kumpul kebo dan ‘pamer lekuk tubuh’ itu dosa?
Kalo di pantai gak boleh pake bikini, mendingan elo yg jangan ke pantai spy gak liat org berbikini ria krn namanya di pantai gak bakal ada yg nutupin badan pake selimut.

Oya jangan lupa dgn pembajakan hak cipta yg merajalela di Indo dan gw yakin ampir semua org Kristen di Indo suka/pernah beli barang bajakan termasuk TS.

Kalo beli bajakan juga ‘dosa’ ya? Kalo duitnya gak cukup, gimana dong?

Kalo kita bikin pengecualian ‘kalo gak ada duit, mencuri dihalalkan’ tp kita gak bersedia bikin pengecualian utk hal2 lain yg org lain gak bisa lakukan, berarti kita uda bikin standar ganda dan bersikap gak adil.

Di negara2 maju yg budayanya terlihat lebih bebas dr budaya Indo, mungkin unsur2 agama gak ampe dipraktekkan seketat di Indo tp bukan berarti kita lbh baik dr mereka krn kita jg melakukan banyak hal yg sebenarnya menyimpang dr ajaran agama kita spt contoh piracy yg gw bilang itu.

“Kalo duitnya gak cukup?” Gunakan yang gratis.

manteb!

seks bebas dan hedonisme merupakan pengaruh life style org barat… bayangkan ortu menawarkan kondom kepada anaknya drpd MBA, dengan kata lain seks dihalalkan asal safety…
contohnya seorang anak amrik udah kristen dr lahir, liat papa mamanya ga pernah gereja n hidup seenak sendiri, lingkungan teman2nya yg juga kristen tp kok malah free sex dan hedonisme, menyebabkan si anak cm tau kristen sebatas agama n nga pernah ngerti apa itu esensi kekristenan…
klo menurutku cm krn anugerah Tuhan klo bule2 masi cari Tuhan n berakar kuat dlm Tuhan, krn pengaruh life style n budayanya sama sekali tidak mendukung…
bersyukurlah kita yg tinggal di indonesia yg budaya keagamaannya kuat, at least masi ada faedahnya walaupun kecil., hehe…

hmmm…klo gitu harus pake yang open source dong…
siapa di sini yang masi pake si Jendela bajakan ni…? makanya cepetan ganti ke linux (ubuntu dong) hihihi… (ga lg promosi linux ubuntu lho)

di dunia barat pun masi ada banyak kok org kristen yang bener2, ya walaupun klo kita ngamatin dari Indo emang keliatannya sedikit tapi masi ada banyak kok…di Indo aja yg udah parah…liat misalnya di Jakarta…udah pareh banget cuma ga berani terang terangan aja dengan kata2 masih negara berketuhanan (parah ni negara ketuhanan ga ketuhanan ga penting)

yang penting pribadi seseorang ya kan ^^

GBU

Bung TS, koq jauh2 mempertanyakan cara hidup orang bule yg kristen juga ?? Apa kita di Indonesia sudah “merasa” benar menjalani hidup sesuai ajaran KRISTUS ??? mending kita pikirin itu dulu baru berpikir ke yg lebih luas cakupannya bro :slight_smile:

Sip bro. Saya setuju dengan itu. Cuma saya heran aja dengan kehidupannya orang-orang yang di barat.

Iya memang budaya tiap negara itu beda2.
Contoh lain: di barat, terutama U.S., gak ada yg namanya ‘salam damai’.
Kalo kita salah dan kena tilang, kita harus ke pengadilan buat bayar tilang itu. Kalo kita gak datang, polisi akan keluarin perintah penangkapan utk tangkap kita.
Lain dgn di Indo dimana saat kita salah kita bisa lari dr kesalahan kita dgn ‘salam damai’ ma pak polisi.
Kelihatannya mungkin kecil buat kita krn kita udah terbiasa dgn cara spt itu (membudaya) tp kalo kita mo jujur, lari dr kesalahan dgn cara menyuap itu adl sebuah bentuk penipuan dan pencurian.

Jadi gw rasa gak adil kalo kita mengisyaratkan bahwa org2 Kristen di U.S. sepertinya kalah rohani ma org2 Kristen di Indo cuma krn ‘gaya hidup’ alias budaya krn budaya yg berbeda membuat pelaksanaan perintah keagamaan jg kadang jadi agak bergeser di tiap2 negara.

iya ya., ‘salam damai alias salam tempel’ harus menjadi peer orang percaya di Indonesia, krn kita udah terbiasa dgn budaya instan dan ga mau ribet, kyknya udah mendarah daging., hwhw…