Cara menghadapi orang sombong karena materi?

Dulu saya punya seorang teman kuliah yang memang sudah menjadi sahabat buat saya, sudah saya anggap keluarga sendiri, dlu dia hidup berkesusahan ortunya kena phk dari perusahannya dan dia pun nyaris putus kuliah karena masalah ortunya tsb, pelan-pelan dia saya support untuk meneruskan kuliah dan membantu dia secara keuangan meskipun ga seberapa tapi akhirnya dia bisa lulus sampai sarjana, 2 thn belakangan ini ortunya mencoba untuk berwiraswasta ternyata bisnisnya booming dan bisa dikatakan berkelimpahan harta sekarang. Hal ini membuat teman saya ini berubah baik dari dirinya sendiri atau seluruh keluarganya, kesombongan akan materi sudah menjadi kesehariannya. Setiap kali bercerita dia selalu menyobongkan diri kepengen beli mobil terbaru, beli rumah mewah, gadget terbaru…dsb…Hal ini menjadikan saya tidak nyaman untuk berhubungan lagi sama dia, apalagi klo saya kasih pengertian " jadi orang jangan boros klo sudah berkelimpahan disyukuri dan digunakan secara bijak", dia selalu menjawab " sekaran saya dapat semuanya, dlu ga bisa seperti ini dan juga saya mampu membeli apa yang saya mau ". Help…gimana cara menghadapi dan menyadarkan teman yang seperti ini?

Ya… bisa jadi krn kegirangan… hati mengingat dulu hidup susah, sekarng bisa beli apa apa… jadi sumringah…,
kalo sy maklumi aja lawong OKB …(Orang Kaya Baru) :wink:

Kalo menghadapi orang spt : seharusnya ikut sumringah juga :wink:
dr pada mendengar ceritanya… hidup ngenes, ngga bisa bayar SPP, Uang semester nunggak gara2 ngga bisa bayar… lebih ngenes kali yag :’(

Ttp mungkin … kita lebih mudah bisa ikut empati /ikut bersedih ketika orang bersedih (read: menderita) ttp terlalu susah (sulit) bahkan ada yang ngga bisa ikut bahagia (sumringah) ketika orang lain berbahagia… dengan bisa membeli ini dan itu…

Apa semua OKB seperti itu ya, ga menunjukan rasa syukurnya tapi cenderung sombong? Setauku klo orang berbisnis mulai dari bawah hingga jadi sukses malah mjd kan orang tersebut low profile ky padi" semakin berisi semakin menunduk". Apa karena teman saya ini mungkin terlalu cepat kaya nya cuma 2 thn sudah jadi jutawan menjadikan dia sombong" malah semakin kaya semakin menegakkan badan".

maksudna sumringah gituh??
bisa jadi… krn mungkinpenderitaannya jadi orang miskin sangat menekan …stlh …bangkit kalo menurut sy … wajarlah … ingin membeli ini dan itu… lawong istilahnya dulu mau beli apa apa ngga bisa…
Puji Tuhan dunk… kalo gitu

Setauku klo orang berbisnis mulai dari bawah hingga jadi sukses malah mjd kan orang tersebut low profile ky padi" semakin berisi semakin menunduk". Apa karena teman saya ini mungkin [b][i][u]terlalu cepat kaya nya cuma 2 thn [/u] [/i] [/b] sudah jadi jutawan menjadikan dia sombong" malah semakin kaya semakin menegakkan badan".

Kita ngga bisa ngeliat orang dr luarannya aja… :smiley:
yang dilihat sodara belum tentu … juga suatu kesombongan…keangkuhan…
ttp ya’ itu tadi krn “suatu kegirangan hati”

Menurut sy wajar aja… koq teman sodara itu cerita ama sodara mau beli rumah baru, mau beli mobil baru… toh … nurut penuturan sodara sendiri … hubungan kalian udah deket banget layaknya :
" sudah saya anggap keluarga sendiri "

Justru mungkin tanggapan sodara menuduh dia “sombong” itu yang harus diubah…
Mengapa sodara ngga ikut bersyukur, senang dan bangga punya sahabat yang tadinya terpuruk… hingga bangkit krn diberkati Tuhan.

Sebetulnya saya juga senang melihat temen saya berkelimpahan…tetapi tiap kali bertemu ngobrol dengan keluarganya lama2 makan ati juga misal tiap kali ngobrol selalu bercerita bahwa sekarang sudah punya 3 rumah, minggu depan mau liburan ke korea…ayo jalan2 donk mumpung murah tiketnya…waduh seperti merendahkan saya soalnya merekapun harusnya tau mungkin sekarang mereka berkelimpahan dari pada saya yang hrs kerja membanting tulang dengan penghasilan yang tidak terlalu besar. Apa orang yang dulunya tidak dapat membeli apa2 sekarang hidupnya berkelimpahan dapat membeli apa aja, di dalam kristen ini merupakan bentuk syukur atas pemberian-Nya?

Kalo cerita/perkataannya membuat sodara “makan ati” …
dialihkan ke pembicaraan yanga lain… (read: di OOT_kan aja ) :smiley: spy ngga membicarakan hal tsb … yang membuat “sebel”

minggu depan mau liburan ke korea...ayo jalan2 donk mumpung murah tiketnya...waduh seperti merendahkan saya soalnya merekapun harusnya tau mungkin sekarang mereka berkelimpahan dari pada saya yang hrs kerja membanting tulang dengan penghasilan yang tidak terlalu besar.

he…he… hal demikian bisa koq ditanggapi santai… buat candaan aja …
sodara bisa bilang… traktir dunk… gw lagi bokeq …kaga ada duit :smiley:
Siapa tau… teman sodara “merasa” pernah berhutang budi ama sodara … dan bener2 ditraktir…
apa ngga bener2 kejatuhan … rejeki nomplok

Apa orang yang dulunya tidak dapat membeli apa2 sekarang hidupnya berkelimpahan dapat membeli apa aja, di dalam Kristen ini merupakan bentuk syukur atas pemberian-Nya?

Yup!!
Bersyukur itu luas…
salah satu contoh menikmati hidup yang Tuhan telah beri/anugerahkan itu juga bisa mrpk ucapan syukur kita atas rahmatNya.

Yang ngga bisa bersyukur:
contoh…mengeluh /bersungut sungut dengan berkat Tuhan yang terjadi dlm hidupnya :uuh… :huh: kenapa mobilku hanya spt ini, sedang yang lain bisa beli jaguar… uuhhh… mengapa aku hanya tinggal di rupah L4 sedang yang lain bisa tinggal di rumah mewah dan luas

cemburu thd berkat orang lain… itu juga salah satu… bentuk manusia tidak bisa bersyukur…mudah2an hal yang demikian dijauhkannya dr pada kita semua :afro:

Apa saya cemburu ya?..wkwkwkwkwk…uda pernah ky geto ga ditraktir juga…hehe…

ya uda cuekin aja klo dia lg ‘kumat’ banggain hartanya dia, yg penting kan lo dah ngasi tau dia, kl dia ga mo dengerin yah uda, mo gmna lg… :slight_smile:

@Sukeban
Temen lo lg lupa menginjak bumi ya… sbg teman kita cuma bisa mengingatkan spy dia jangan lupa diri.
Emang gak ada salahnya menikmati kekayaan dan hasil kerja keras kita tp di jaman yg gak menentu kek gini memang sebaiknya seh kita hidup sederhana krn kita gak tau hari esok akan gimana.

Jadi yah ingetin terus dan sabarin aja temen lo itu.
Mungkin saat ini dia lg hepi ampe lupa diri tp justru temen2 kek elo yg rajin ngingetin yg mungkin bisa menyadarkan dia.

Elo ndiri gak perlu cemburulah krn hidup org itu naik-turun, ada saatnya di atas, ada saatnya di bawah kan.
Kerja keras yg kita lakuin sekarang membuat kita bisa menikmati hidup kita spt saat ini, bisa makan, bisa pakai dllsb, dan lbh drpd itu, kerja keras kita skrg jg utk membentuk karakter kita, dan itu yg Tuhan liat :slight_smile:

Saya senang juga sebetulnya krn dlu pernah bantu sampai dia sukses meraih gelar sarjana, dan juga berhasil menyupport supaya dia bersemangat lage menghadapi hidupnya, krn dlu selalu tiap hari berkeluh kesah krn problem keuangannya. Kadang yang membuat ga enak hati, dia seperti ingin menarik kehidupan saya supaya bergaya hidup seperti dia yang serba branded dan mewah padahal saya sekarang ga ada apa2nya dibanding dia. Kadang suka pamer2 beli barang baru dan mengajak saya ikut membeli barang seperti dia…waduh bisa bangkrut…

Hati manusia … yang tau hanya ==> diri sendiri + Tuhan
betol??

....wkwkwkwkwk....uda pernah ky geto ga ditraktir juga.........hehe...

Teruskan perjuangan… kalo 1X belum ditraktir … suatu saat… ketika pasti kesampain traktirannya :cheesy:

Iya, gaya hidup dia gak perlu diikuti kalo income kalian aja gak sama.
Tanggapi dgn bcanda aja kalo dia ngajak keluarin duit yg gak perlu, jangan tlalu dipikirin ato diambil ke hati.
Lama2 jg ntar dia sadar sendiri bhw duit itu bisa habis jg kalo dibuang2 trus.

Ok ntar saya coba…yang saya bingung cara buat menyadarkan nya dan membeti taunya? klo biasanya saya kasi tau klo dia boros selalu dia jd tersinggung ato malah jadi lebih sombong.

menurut saya kamu tetap berteman saja dengan dia, tapi kam jgn berikan suport untuk kesombongannya itu nanti tambah besar kepala tu orang.
tapi seorang sahabat menaruh kasih pada temannya, dan saya percaya suatu saat kamu bisa menyadarkan dia dari keangkuhannya. :wink:

tambahan: bilangin ke teman lw kalo duitnya ada lebih gw minta dikit donk. soalnya motor gw udah 2 bulan di bengkel. ngada onkos buat ambil.
hehehehehehe…bercanda men…!!! :char11:

Kadang kesadaran itu gak bisa kita paksain dan org kadang harus kejedug dulu seblum bisa sadar.
Kalo kita uda omongin panjang lebar tp org itu tetap gak mo berubah, kita jg gak berhak maksa dia utk berubah seh menurut gw.

Niwei moga2 seh dia gak perlu ampe kejedug dulu utk bisa sadar.

cara menghadapi? belajar cuek aja…
cara menyadarkan teman? dengan mendoakan agar dia ditimpa kemalangan sekali lagi (hanya, dalam doa itu, sayangkan nyawanya)

:slight_smile:

Mengerikan… mendoakan orang supaya ditimpa kemalangan??
Ajaran siapa :onion-head33:

hehehe kekayaan (keuntungan) dan kemalangan hanyalah “remah2” dan bukan “roti”, selama nyawanya disayangkan, bukankah sama saja? lahir ga bawa apa2, dan mati juga begitu. bukankah begitu? :wink:

terjemahan bebas: sifat lebih penting drpd sekedar materi.

Lu 6:28 mintalah berkat bagi orang yang mengutuk kamu; berdoalah bagi orang yang mencaci kamu.

seapes apes’e kita dikutuk orang… aja Tuhan Yesus mengajar untuk tetap memintakan berkat…terlebih yang …
seolah olah/keliatannya/sepertinya … “sombong” :coolsmiley:

Mendoakan/berdoa kepada TUHAN yang saya tau… mesti yang dinaikkan adalah hal2 yang baik :smiley:

ttp kalo berdoanya kepada roh jahat… bisa se… minta untuk … diberikan kemalangan thd orang yang membuat hati kita “gimana gitu”
example: moga2 ketabrak kerbau :smiley: ==> permohonan tsb bukan kepada Tuhan… ttp kepada setan lewat :slight_smile:

hehehe, entahlah, yang jelas cara ini sudah gue praktekkin ke beberapa orang dan so far berhasil :wink:

intinya cuma mempraktekkan “apa yang kamu ikat di dunia, terikat di surga, dan yang kamu lepas di dunia, terlepas juga di sorga” (begitu kalo ga salah bunyinya).