bingung harus gimana

hi…lam kenal semua yah…gue new comer disini ^^
gini gue punya permasalahan dengan kel gue soal hubungan gue ma co gue.
jadi gue pacaran dah 2 taon ma co gue cuma kita LD. pertamanya co gue ni netap di kota asalnya sebut aja A kemudian setelah 4 bulan pacaran dengan gue, dia pindah ke kota B untuk mulai usaha baru dan baru usaha 4 bulan dia mo ngelamar gue cuma ma ortu gue gak kasih karena nurut ortu gue kan dia baru mulai usaha juga lum ada persiapan yang matang (gue sendiri tinggal di kota C tapi dia sendiri da pernah kenalin gue ke ortunya pas di lagi datang ke kota B dan dia juga dah pernah gue kenalin ke ortu gue).trus akhirnya ga jadilah gue married dengan dia. tapi kita tetep pacaran. sampe akhirnya ternyata 1,5 taon berjalan usaha co gue tutup. dan co gue coba2 usaha2 lain sampe akhirnya sekarang dia joinan ma pamannya. kel gue sih bilang tuh gimana kalo dulu elo married ma dia dan usaha dia tutup.mau tinggal dimana loe. jangan2 nti elo dianggep bawa sial makanya usaha dia tutup. oia sebelumnya nyokap gue ada ke peramal (ortu budha jadi masih percya gitu2 sementara gue katolik) dan si peramal bilang kalo co gue ini gak bisa kerja. nti gue yang harus banting tulang karena co gue ngak bisa kerja.trus ada temen kakak gue (kristen) dan katanya dia punya karunia penglihatan dan dia bilang hal yang sama kalo sebenernya co ini punya maksud ngak baik ma gue dan dia emang gak bisa kerja dan nti gue yang disuruh kerja sementara dia enak2an trus dia juga orang yang ga ada tanggungjwab dan kalo gue ma dia terus nti gue yang gila soale dia cuma jadiin gue sapi perah untuk cari duit malahan nti dia bisa punya perempuan lain.trus kakak gue ada pergi ke bruder yang katanya juga punya karunia penglihatan dan malah bruder bilang kalo co gue ini pake kuasa kegelapan dan dia ngak sungguh2 ma gue. kasian kalo gue ma dia terus karena gue bisa jadi gila. co ini ngak bisa kerja…dan co ini ngak akan bisa berubah. trus nyokap ada lagi pergi ke tukang ramal kartu dan tetep sama co gue ini ngak bisa kerja mending gue tinggalin karena kalo gak gue susah sendiri, co ini ngak ada tanggungjwabnya dia cuma mau enaknya…mending putusin nti juga gue bakal dapet yang lebih baik. kalo nti ada yang keliatan da ok jangan tunda lagi karena takut pintu jodoh tertutup.jadi kel gue mikir donk kok semua ngomong sama makanya kel gue minta gue putus cuma gue merasa co gue gak kayak gitu.
nah gue tetep jalan ma co gue sampe akhirnya gue dikasih juga kesempatan 1 kota. tadinya gue minta 1 bulan tapi ternyata baru 2 mgg gue dah disuruh pulang dan alasan karena bokap gue punya firasat buruk. bokap gue ngerasa kok kayaknya co gue ini dah susun rencana yah…dari dia di kota asalnya trus datang ke kota B dan juga liat dari usaha2nya yang dia jalanin bokap n kakak gue ngerasa co ini da merencanakan dengan baik untuk bikin gue masuk perangkap. bahkan gue minta kesempatan utk dikasih deket lagi dalam waktu yang cukup lama lah untuk bisa buktiin apa yang diomongn ortu bener atau gue yang bener mereka gimana yah…cuma bilang kecewa karena ngak mau merenung sedikitpun.kakak gue bahkan ngomong dia berharap gue kuat aja nanggung semuanya…dan dia yakin usaha yang co gue jalanin join ma pamannya bukan usaha yang terahir…
nurut kalian semua apa yang gue harus lakukan?nurutin ortu untuk putus atau fighting…gue sih maunya tetep berusaha dan mencari tau sendiri…dalam arti kalo emang setelah gue liat dia ngak terbaik yah gue ngak mungkin pertahanin tapi paling gak itu karena keinginan gue sendiri.
oia hampir lupa temen kakak gue yang punya karunia penglihatan bilang kalo sebenernya Tuhan itu ngak suruh gue pacaran sama co gue ini hanya suruh berteman…
tq yah all…plz kasih masukan

Sudah lebih dari satu orang yang bilang begitu.
Aku nggak suruh kamu percaya, karena yang menentukan takdir kita bukan mereka.

Tapi kenapa ini nggak dijadikan suatu pertimbangan?

Coba aja kamu liat cowo kamu dulu.
Apa dia benar-benar seperti itu.
Nilai dia dengan obyektif, jangan subyektif.

Kalau memang dia seperti apa yang dibilang,
Itu tetep jadi hak kamu.

Kalau kamu merasa sanggup untuk hidup susah, jalani.

Lebih baik seiman dulu, baru jadi.