bagaimana cara mendidiknya??

saya punya adik.sebut saja namanya Ega. Ega sekarang sudah kelas 3 smp. dia tipe anak yang sangat sulit d didik.mungkin karena mama ku yg terlalu memanjakannya. Ega suka bicara kotor,bahkan statusnya di fb dia berbicara kotor. malu kan kalo di baca orang ato sodara…kemarin dia tengkar sama kakak ku gara2 dia pinjam bedak,tp nggak di kembalikan ke tempat semula. kakak ku menyuruhnya buat beresin kasurnya yg berantakan dia jg ngga mau. di suruh bantuin beres2 rumah jg ngga mau.saat bicara sama orang juga ngga sopan.sering bilang “mendo”(bodoh) sama orang yg lebih tua.bahkan mama ku sendiri jg di bilang mendo sama dia. Ega jg minta di belikan motor kalo uda sma.kalo ngga di belikan katanya ngga mau sekolah. padahal konisi keluargaku pas-pas an. Papa ku yg biasanya santai,sampe marah bgt sama Ega. dia sampe mukulin Ega pake sandal. akirnya Ega pergi dr rumah,nginep d rmh tmnya. di telpon ngga mau ngangkat,sampe papa ngga bisa tidur. ega jg g mau pergi ke greja.kalo pake cara halus buat ndidik dia,anaknya akan semakin “nglamak”(berani). bagamana cara nya agar Ega bisa berubah jd anak Tuhan??saya kasihan sama orngtua saya yg sdh terlalu banyak sakit hati krn Ega…tolong bantuannya…GBU

wah,
si ega mirip sama kayak sy wkt SMA ,
mending coba di kasih pengertian pelan pelan aja bro,

Anak segitu memang baru susah diatur
kalo menurut saya , malah jangan dikasar …krn makin dikasar dia makin berontak

seharusnya diajak ngomong baik baik… dan jangan dihajar… bisa mingg*t
dari rumah …malah repot sendiri.

stop juga kata2 : kalo ngga turut aturan rumah … pergi dari rumah ini!!
(berbahaya banget)

sifat berontaknya krn mungkin ada perubahan masa kanak ke usia diatasnya
yah mesti di ntul ntul…artinya dikencengin jangan … dilepas juga jangan.

evey sbg kakak ,sering diajak ngobrol… pancing spy membeberkan perasaanya .

bukakan bisa dg diskusikan kecil : apa yang dirasakan saat dia ngelawan thd orang tua
atau berbicara kasar/kotor

Luruskan dengan pemahaman … saat dia berbicara kotor hati orang lain disakiti…

memang ngga bisa spt membalik telapak tangan… ttp minimal harus diberi masukan2 yang benar

Umur2 seperti ega emang paling susah di atur. Adik sepupu saya malah lebih parah dari ega. Lingkungan sekolah dan teman2 di sekeliling sangat berperan dalam membentuk mentalnya. Karena keluarga di rumah biasanya tidak mampu menjembatani hubungan pertemanan ~ Karena ega tidak di anggap teman, tapi di anggap adik yang harus di ajari.

Bagaimana mengaturnya ? pertama jelas gunakan tindakan persuasif dan berikan penjelasan kalau ini tidak boleh, itu tidak boleh (dengan menjadi teman bagi dia). Susahnya, kriteria teman bagi anak seumur ega sangat sulit diterapkan buat anggota keluarga yang lain sehingga saran2 seperti itu biasanya tidak diindahkan. Kalau sudah seperti itu, cara2 bokap lo gak sepenuhnya salah… Barangsiapa kukasihi ia kutegor dan kuhajar :smiley:

Mudah2an beranjak dewasa, dia menjadi mengerti arti kekerasan orang tua terhadap dia. Saat saya ingat waktu ayah saya memberi ultimatum, ‘keluar dari rumah’ kalau anak2nya ada yang merokok – saya jadi bersyukur punya orang tua yang keras seperti dia.

apa yg anda mau ajarkan rasa takut atau rasa hormat?

kl rasa takut, gampang toh tinggal tarik paksa dari rmh temennya, kunciin di rmh, setiap dia salah omelin dan tabokin… itu akan menghasilkan rasa takut… tp apa akibatnya?ada luka di hati anak tsb dan nantinya kl sudah besar dia jadi anak yg berontak… itulah yg gw lihat melalui anak tetangga gw…

diajarin rasa hormat, ajarin dengan KASIH, KASIH ga slalu harus dengan belaian lembut, nasehat lembut(tp ini DOMINANNYA SPT INI) tp bisa dengan tongkat JIKA DIBUTUHKAN, artinya apa?

jadilah sahabatnya, sentuh hatinya… kl kita uda dekat ama dia, dia bisa cerita ama kita, dia bisa cerita ttg masalahnya dan kl dinasehatin gampang, dia akan hormat ama kita…beri dia pujian kalo dia lakukan sesuatu yg baik, beri semangat kl dia sedang sedih

mgkn awalny keras dan tertutup tp dengan KASIH Tuhan semuanya itu pasti luluh…

dan perlu doa jg bos…

good luck n GOD BLESS